Bin Salman: Iran, IM dan ISIS adalah - Segitiga Kejahatan
Oleh : Mederator | Kamis - 05 Apr 2018 | Sumber : cnnindonesia*com

Bin Salman: Iran, IM dan ISIS adalah - Segitiga Kejahatan
Selama kunjungannya ke AS, Putera Mahkota Muhammad bin Salman juga bertemu dengan beberapa media AS dan menyampaikan pandangannya mengenai berbagai persoalan. The Atlantik adalah salah satu media yang melakukan wawancara dengan Muhammad bin Salman, dimana ia menyampaikan beberapa pendapatnya mengenai beberapa isu, termasuk mengenai pendangannya tentang Al Ikhwan Al Muslimun (IM), Iran dan gerakan Al Qaida serta ISIS.
 
Demikian wawancara antara Jefrey Goldberg (Goldberg) dari The Atlantik dengan Muhammad bin Salman (Mbs) mengenai beberapa hal di atas, yang dipublikasikan The Atlantik (2/4/2018).
 
Goldberg : Senang mendengar tentang beberapa hal yang Anda promosikan di Arab Saudi, tetapi ini masih sangat awal dalam prosesnya. Anda adalah negara yang besar, rumit, dan sangat sulit untuk mengubah budaya. Bisakah Anda mulai dengan berbicara tentang Islam, peran yang menurut Anda seharusnya dimainkan oleh Islam di dunia?
 
Muhammad bin Salman : Islam adalah agama damai. Ini adalah terjemahan Islam. Tuhan, dalam Islam, memberi kita dua tanggung jawab: Yang pertama adalah percaya, melakukan hal-hal baik, dan bukan hal-hal buruk. Jika kita melakukan hal-hal buruk, Tuhan akan menghakimi kita pada Hari Penghakiman.
 
Tugas kedua kami sebagai Muslim adalah menyebarkan firman Tuhan. Selama 1.400 tahun, umat Islam telah berusaha menyebarkan firman Tuhan. Di Timur Tengah, di Afrika Utara, di Eropa, mereka tidak diizinkan menyebarkannya. Itu sebabnya mereka berjuang untuk menyebarkan berita. Tetapi Anda juga melihat bahwa, di banyak negara di Asia-Indonesia, Malaysia, India-Muslim bebas berdakwah. Mereka diberi tahu, “Silakan, katakan apa pun yang ingin Anda katakan, orang-orang bebas percaya apa pun yang ingin mereka percayai.” Islam, dalam konteks ini, bukan tentang menaklukkan, itu adalah tentang dakwah dengan damai.
Adapun sekarang, hari ini, berada di segitiga kejahatan …
 
Goldberg : Segitiga kejahatan?

Muhammad bin Salman : Ya, saya akan jelaskan sebentar lagi. Dalam segitiga ini, mereka mencoba untuk mempromosikan gagasan bahwa tugas kita sebagai Muslim adalah untuk membangun kembali kekhalifahan, untuk membangun kembali pola pikir khalifah – bahwa kemuliaan Islam adalah membangun kekuasaan dengan kekuatan. Tetapi Tuhan tidak meminta kita untuk melakukan ini, dan Nabi Muhammad tidak meminta kita untuk melakukan ini. Tuhan hanya meminta kami untuk berdakwah. Dan misi ini selesai. Hari ini, setiap manusia berhak untuk memilih keyakinan mereka. Di setiap negara, dimungkinkan untuk membeli buku-buku agama. Pesan risalah telah tersampaikan. Kami tidak punya tugas lagi untuk berperang menyebarkan Islam. Namun dalam segitiga kejahatan, mereka ingin memanipulasi Muslim, untuk mengatakan kepada mereka kewajiban mereka sebagai Muslim – martabat mereka sebagai Muslim – membutuhkan pembentukan kekhalifahan Muslim.
 
Goldberg : Tentang segitiga…

Muhammad bin Salman : Pertama dalam segitiga kita memiliki rezim Iran yang ingin menyebarkan ideologi ekstremis mereka, ideologi Syiah ekstrimis mereka. Mereka percaya bahwa jika mereka menyebarkannya, Imam yang tersembunyi akan kembali lagi dan dia akan memerintah seluruh dunia dari Iran dan menyebarkan Islam bahkan ke Amerika. Mereka telah mengatakan ini setiap hari sejak revolusi Iran pada tahun 1979. Ini ada dalam ajaran mereka dan mereka mewujudkannya dengan tindakan mereka sendiri.
Bagian kedua dari segitiga adalah Ikhwanul Muslimin, yang merupakan organisasi ekstremis lainnya. Mereka ingin menggunakan sistem demokrasi untuk menguasai negara-negara dan membangun khalifah bayangan di mana-mana. Kemudian mereka akan berubah menjadi sebuah kekhalifahan Muslim yang nyata. Dan bagian lainnya adalah teroris Al Qaeda, ISIS yang ingin melakukan segalanya dengan kekuatan. Pemimpin Al Qaeda, pemimpin ISIS, mereka semua adalah Ikhwanul Muslimin terlebih dahulu. Osama bin Laden, Ayman al-Zawahiri, pemimpin ISIS. Ini sangat jelas.
 
Segitiga ini mempromosikan ide bahwa Tuhan dan Islam tidak meminta kita untuk berdakwah. Ide mereka benar-benar bertentangan dengan prinsip-prinsip Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan ide dari berbagai negara memiliki hukum yang mewakili kebutuhan mereka. Arab Saudi, Mesir, Yordania, Bahrain, Oman, Kuwait, Uni Emirat Arab, Yaman-semua negara ini membela gagasan bahwa negara-negara merdeka harus fokus pada kepentingan mereka sendiri, dalam membangun hubungan baik pada landasan prinsip-prinsip PBB. Segitiga kejahatan tidak mau melakukan itu.

| Sahabat muslim, mari berdakwah bersama kami untuk informasi lebih lanjut silakan KLIK DISINI


Tampilkan Semua Komentar

Buat Komentar