Mahathir Ingin Tembok Besar Kuantan China Dihancurkan

Mahathir Ingin Tembok Besar Kuantan China Dihancurkan

24 Agu 2018 | Dilihat 223 Kali | Sumber hidayatullah.com | Oleh Mederator


Mahathir Ingin Tembok Besar Kuantan China Dihancurkan Foto [ Taman Perindustrian Malaysia-China Kuantan (MCKIP) ]

Baca Juga : Meningkatnya Tentara Israel yang Derita Gangguan Psikologis


Oposisi Malaysia pernah mengkritik proyek Kuantan Malaysia-China Industrial Park (MCKIP) adalah kota tertutup hanya melindungi koloni pekerja China

Perdana Menteri yang baru,  Dr Mahathir Mohamad ingin melihat tembok di sekeliling  Taman Perindustrian Malaysia-China Kuantan (MCKIP) dihancurkan.

Malaysiakini  dalam laporan khusus tahun lalu pernah menyoroti pembangunan tembok sekitar sembilan kilometer di sekitar kompleks industri yang digambarkan oleh penduduk setempat sebagai “Tembok Besar China di Kuantan”.

Dr Mahathir dalam wawancara pertamanya setelah kembali dari China mengatakan dia berusaha mengembalikan otoritas Malaysia di daerah itu dan telah membesarkannya ke Beijing.

“Saya jelaskan kepada pemerintah bahwa kita akan patuhi peraturan, hukum dan praktek mereka di China, jadi kita juga ingin mereka mematuhi hukum dan prakteknya di Malaysia. Mereka tidak pernah menyatakan penolakan terhadap hal ini.

“Kami perlu memastikan bahwa perkembangan ini sesuai dengan hukum dan peraturan,” katanya kepada Malaysiakini  dalam sebuah wawancara di Yayasan Kepemimpinan Perdana di Putrajaya.

Para pekerja dari China mengatakan kepada Malaysiakini  bahwa mereka dilarang keluar dari kawasan tembok dan pekerja dibagi-bagi menurut asal kampung halaman mereka di China.

Perwakilan lokal yang dipilih juga mengeluh bahwa mereka tidak diizinkan masuk ke lokasi.

Industrial park bukan negara asing, itu masih tunduk pada hukum Malaysia, mencegah pejabat lokal untuk masuk kawasan ini adalah hal yang tidak dibenarkan.

“Tidak ada yang pernah melakukan itu. Anda membangun sebuah taman industri dan Anda tidak mengizinkan orang Malaysia masuk.

“Ini bukan praktik yang kami gunakan. Kami memiliki ratusan taman industri dan semuanya tunduk pada hukum Malaysia.

“Jadi kita harus mendobrak tembok dan semua ini (praktik) karena itu salah dengan hukum,” kata Dr Mahathir.

MCKIP sebelumnya menyatakan bahwa dinding tidak menutupi seluruh kawasan taman industri dan terbatas pada area kompleks Alliance Steel (M) Sdn Bhd.

Harus Menguntungkan Malaysia

Dalam sebuah wawancara yang berlangsung dalam bahasa Inggris, Malaysiakini  menanyakan maksud Mahathir ketika mengatakan “menjatuhkan tembok”.

Mahathir menegaskan bahwa itu berarti secara harfiah dan kiasan.

“Taman industri ini dibuat berdasarkan hukum Malaysia dan kami harus menegakkan hukum kami di taman industri.

“Katakan saja ada kejahatan di sana, itu tanggung jawab kita. Bukan tanggung jawab pihak yang memiliki taman,” katanya.

Mahathir kembali dari China pada hari Selasa setelah berdiskusi dengan Beijing mengenai peninjauan beberapa proyek mega di Malaysia yang didanai oleh negara tersebut.

Mahathir berulang kali menuduh mantan perdana menteri Datuk Seri Najib Razak menjual tanah ke China secara sewenang-wenang atas nama investasi eksternal.

Pemimpin koalisi Pakatan Harapan itu menekankan bahwa investasi luar langsung harus memanfaatkan Malaysia dari segi pengetahuan teknologi selain peluang pekerjaan kepada rakyat Malaysia bukan sekadar memberi perusahaan China tanah untuk dikembangkan.

Diluncurkan secara resmi pada 5 Feb, MCKIP dimiliki 49 persen oleh Guangxi Beibu Guld International Port Group Co Ltd, sebuah perusahaan China yang dimiliki oleh Pemerintah Guangxi dan 51 persen kepemilikan sisanya adalah konsorsium lokal, Kuantan Pahang Holding Sdn Bhd.

Kuantan Pahang Holding Sdn Bhd merupakan kemitraan publik-swasta yang terdiri dari IJM Land Ltd (40 persen), Sime Darby Property Ltd (30 persen) dan pemerintah Pahang melalui Perbadanan Sekretaris Kerajaan Pahang dan Perbadanan Kemajuan Negeri Pahang (30 persen).

Upacara pembukaan itu diresmikan oleh Najib dan Jia Qinglin yang saat itu adalah ketua Komite Nasional Konsultasi Politik Republik Rakyat Tiongkok.

Terbagi menjadi tiga fase, pengembangan 1.219 hektar saat ini akan diikuti oleh 1.000 hektar dan 800 hektar masing-masing untuk kedua fase dan fase tiga masing-masing.

Sebagian besar fase pertama, atau 710 ekar, telah dijual kepada Alliance Steel (M) Sdn Bhd, yang merupakan usaha patungan antara dua syartikat China – Guangxi Beibu Gulf Port International Group Co Ltd dan Guangxi Shenglong Metallurgical Co Ltd – menurut jawaban tertulis sidang DUN Pahang tertanggal 14 September

Tanggapan tertulis menyatakan bahwa Alliance Steel, perusahaan China pertama yang berinvestasi di MCKIP, sedang membangun pabrik baja modern terintegrasi yang telah menyelesaikan 50 persen dan diharapkan akan memulai operasi akhir tahun.

Pemerintah Pahang juga mengungkapkan bahwa perusahaan China yang mengkhususkan diri dalam baterai mobil berjanji untuk berinvestasi pada fase ketiga MCKIP. Laporan media juga menyatakan bahwa perusahaan China lain akan berinvestasi di kawasan industri untuk membangun pabrik aluminium.

Sebelum terpilihnya Mahathir Muhammad, pihak oposisi mengkritik Najib Razak, bahwa proyek Kuantan Malaysia-China Industrial Park (MCKIP) adalah kota tertutup untuk melindungi koloni pekerja China yang menyebabkan warga setempat tidak dapat memasuki area  seluas 1.214 hektar ini.*


| Sahabat muslim, mari berdakwah bersama kami untuk informasi lebih lanjut silakan KLIK DISINI


Meningkatnya Tentara Israel yang Derita Gangguan Psikologis
  • Meningkatnya Tentara Israel yang Derita Gangguan Psikologis

    Jumat, | Oleh Mederator | Lihat 83 Kali


  • Pemulangan Pengungsi Suriah Saat Ini Hanya Khayalan
  • Pemulangan Pengungsi Suriah Saat Ini Hanya Khayalan

    Jumat, | Oleh Mederator | Lihat 99 Kali


  • Imam Masjidil Haram Ditangkap Karena Kritik Acara Konser dan Hiburan
  • Imam Masjidil Haram Ditangkap Karena Kritik Acara Konser dan Hiburan

    Kamis, | Oleh Mederator | Lihat 141 Kali


  • Umat Islam Australia berdoa minta hujan saat salat Idul Adha
  • Umat Islam Australia berdoa minta hujan saat salat Idul Adha

    Kamis, | Oleh Mederator | Lihat 74 Kali