Pasukan Israel Tewaskan 10 Orang Palestina dalam Bentrokan Baru di Perbatasan Gaza
Rujukan : voa-islam*com

By Admin ID Muslim 07 Apr 2018 Internasional
Pasukan Israel Tewaskan 10 Orang Palestina dalam Bentrokan Baru di Perbatasan Gaza

JALUR GAZA, PALESTINA  - Pasukan Zionis Israel telah menembak mati 10 orang Palestina, termasuk seorang anak, di perbatasan Gaza, meningkatkan jumlah korban tewas menjadi lebih dari dua lusin dalam tindakan brutal Israel terhadap protes selama sepekan yang menuntut hak untuk kembali ke tanah air.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan, Ussama Khamis Qadih, 38 tahun, tewas di timur Khan Younis di Jalur Gaza selatan, Jum'at (6/4/2018).

Kementerian itu juga mengatakan Magdy Ramadhan Shabat serta seorang bocah laki-laki berusia 16 tahun, Hussein Madi, ditembak mati di timur Kota Gaza. Ia juga mengidentifikasi korban lainnya sebagai Sedqi Faraj Abu Etewi, 45, dan Ebrahim el-Er yang berusia 20 tahun. Identitas warga Palestina lainnya yang ditembak mati tidak segera tersedia.

Sekitar 1.100 orang Palestina juga terluka dalam bentrokan pada hari Jum'at.

Sindikat Jurnalis Palestina mengatakan enam wartawan Palestina ditembak dan terluka meski mengenakan pakaian yang jelas-jelas mengidentifikasi diri mereka sebagai wartawan, menambahkan bahwa pihaknya menganggap Israel "sepenuhnya bertanggung jawab atas kejahatan ini".

Bentrokan pecah antara warga Palestina dan pasukan Israel di dekat pagar Gaza ketika kelompok besar pengunjuk rasa berkumpul untuk putaran baru protes sebagai bagian dari reli enam pekan yang dijuluki "Great March of Return," yang dimulai Jum'at lalu.

Ribuan pengunjuk rasa berkumpul di lokasi dekat pagar timur Khan Yunis, di selatan daerah kantong Palestina yang diblokade, dan timur Kota Gaza.

Protes Jum'at lalu berubah menjadi kekerasan ketika pasukan militer Israel menggunakan kekuatan mematikan untuk membubarkan para demonstran, menembak dan menewaskan 20 demonstran yang tidak bersenjata. Salah satu korban meninggal akibat luka-lukanya hari ini.

Ribuan orang Palestina telah tinggal di tenda-tenda di dekat pagar selama sepekan terakhir.

Selama protes terbaru hari ini, warga Palestina membakar gundukan ban dalam apa yang mereka maksudkan sebagai tabir asap dari penembak jitu Israel.

Israel telah mengerahkan tank, kendaraan lapis baja dan pasukan khusus di dekat pagar dan memberi izin tembak-untuk-membunuh bagi pasukannya.

Pasukan Zionis Israel dilaporkan mengambil posisi di punggung bukit di sisi lain pagar dan mendirikan kipas raksasa setinggi sekitar dua meter dalam upaya nyata untuk menyingkirkan asap.

Korban baru datang meski ada seruan PBB untuk menahan diri.

Sebelumnya pada hari Jumat, kantor hak asasi manusia PBB meminta Israel untuk menahan diri dari menggunakan kekuatan berlebihan terhadap para demonstran.

Juru bicara hak asasi manusia PBB Elizabeth Throssell mengatakan bahwa senjata hanya boleh digunakan sebagai upaya terakhir, memperingatkan bahwa jalan yang tidak dapat dibenarkan untuk menggunakan senjata api adalah pelanggaran Konvensi Jenewa Keempat dan mungkin merupakan jumlah pembunuhan yang disengaja terhadap warga sipil.

Di Jalur Gaza, hampir 1,3 juta dari dua juta penduduk wilayah kecil itu adalah pengungsi yang menuntut hak mereka untuk kembali ke rumah mereka sebelum tahun 1948.

Protes tersebut dijadwalkan akan berlanjut hingga 15 Mei, yang menandai peringatan 70 tahun Nakba (Bencana) Palestina, di mana lebih dari 750.000 orang Palestina dipaksa mengungsi oleh pasukan Israel pada tahun 1948 perang Arab-Israel. (st/ptv)




View all comments

Write a comment